Tanda-Tanda Jika Seseorang Mengalami Depresi

Tidak bahagia tidak sama dengan depresi. Depresi adalah istilah yang sering digunakan secara umum untuk menggambarkan perasaan kita setelah mengalami minggu yang buruk di tempat kerja atau ketika kita mengalami putus cinta. Tetapi gangguan depresi berat jauh lebih rumit. Ada gejala khusus yang menentukan apakah itu depresi atau kesedihan yang kadang-kadang kita semua alami dalam hidup.

PsyCom
Dilansir dari situs Healthline, cara menentukan apakah perasaan kelam, sedih dan lainnya yang terus-menerus dan tak tergoyahkan adalah akibat dari depresi. Namun hal ini dapat menjadi langkah pertama menuju penyembuhan dan pemulihan. Bacalah tanda-tanda berikut untuk melihat apakah sudah waktunya bagi kamu untuk menemui seorang konselor, psikiater ataupun psikolog untuk menindak-lanjuti masalah yang kamu rasakan. Hal penting yang kamu harus ketahui adalah kamu tidak bisa menyembuhkan atau mengatasi masalahmu sendiri. Paling tidak, kamu harus ceritakan masalahmu kepada setidaknya keluarga ataupun teman yang kamu percaya. 


1. Tidak memiliki harapan/pasrah

movedbypurpose
Michelle London, PsyD, seorang Psikolog di Rumah Sakit Weiss Memorial di Chicago, mengatakan "Depresi adalah penyakit kejam yang dapat menyerang siapa saja. Sangat mudah, begitu gejalanya dimulai, bagi seseorang untuk meluncur ke bawah lubang hitam depresi di mana gejalanya saling berputar dan saling memberi makan, meningkatkan keparahan."

Depresi berat atau Major Depression adalah gangguan mood yang memengaruhi perasaan kamu tentang kehidupan secara umum. Memiliki pandangan hidup yang tanpa harapan ataupun tidak berdaya merupakan gejala depresi yang paling umum.

Perasaan lain yang umum timbul seperti tidak berharga, membenci diri sendiri, atau rasa bersalah. Pmikiran seseorang yang depresi secara umum dapat dicontohkan seperti, "Ini semua salahku," atau "Apa gunanya semua ini?"


2. Kehilangan minat

desiringgod
"Saya mulai merasa lebih benci untuk pergi bekerja. Mulai menelpon izin sakit, dan mengira aku baru saja melewati fase bersarang setelah menikah." -Maigen Thomas, Web developer.

Depresi dapat menghilangkan kesenangan atau kenikmatan dari hal-hal yang kamu sukai. Kehilangan minat ataupun tidak tertarik dengan kegiatan yang sudah kamu nantikan, seperti olahraga, hobi, atau berkencan dengan kekasih. Hal itu merupakan tanda lain dari depresi berat.

Bidang lain di mana kamu mungkin kehilangan minat adalah seks. Gejala depresi berat termasuk penurunan gairah seks dan bahkan impotensi.


3. Meningkatnya masalah kesehatan dan pola tidur

thrivetreatment
Sebagian alasan kamu mungkin berhenti melakukan hal-hal yang kamu sukai adalah karena kamu merasa sangat lelah. Depresi sering kali disertai dengan kekurangan energi dan rasa lelah yang luar biasa, yang bisa menjadi salah satu gejala depresi yang paling melemahkan. Ini bisa menyebabkan tidur berlebihan.

Depresi juga terkait dengan insomnia, karena yang satu mungkin mengarah ke yang lain dan sebaliknya. Hal ini juga dapat membuat satu sama lain lebih buruk. Kurangnya kualitas tidur nyenyak juga dapat menyebabkan kegelisahan.


4. Gelisah

provita-nutrition
Dr. Jeptha Tausig mengatakan, "Jika kamu merasa sedih dan sepertinya kamu tidak bisa mengatasinya, hal yang membuat kamu bahagia sudah tidak menarik lagi atau sudah tidak memiliki efek yang sama, maka itu bukan hanya kesedihan karena tidak melepaskan."

Walaupun depresi belum terbukti menimbulkan kecemasan ataupun kegelisahan, kedua kondisi ini sering terjadi bersamaan. Gejala kecemasan/kegelisahan dapat meliputi:
  • gugup, gelisah, atau merasa tegang
  • perasaan bahaya, panik, atau takut
  • detak jantung yang cepat
  • pernapasan cepat
  • meningkat atau berkeringat berat
  • gemetar atau otot berkedut
  • kesulitan fokus atau berpikir jernih tentang hal lain selain hal yang kamu khawatirkan

5, Temperamen pada Pria


karyaone
Depresi dapat mempengaruhi jenis kelamin secara berbeda. Penelitian menunjukkan bahwa pria dengan depresi mungkin memiliki gejala seperti lekas marah, tidak hati-hati, penyalahgunaan zat adiktif (alkohol, narkoba, rokok), atau suatu kemarahan yang tidak pada tempatnya.

Pria juga memiliki kemungkinan yang lebih kecil terkait menyadari dirinya mengalami depresi atau untuk mencari perawatan untuk masalah itu daripada wanita.


6. Perubahan nafsu makan dan berat badan

psyche
Berat badan dan nafsu makan bisa berfluktuasi untuk penderita depresi. Pengalaman ini mungkin berbeda untuk setiap orang. Beberapa orang akan memiliki nafsu makan yang meningkat dan menambah berat badan, sementara yang lain tidak akan lapar dan akan kehilangan berat badan.

Salah satu indikasi apakah perubahan pola makan berhubungan dengan depresi adalah apakah itu disengaja atau tidak. Jika tidak, mungkin itu disebabkan oleh depresi.


7. Emosi yang tidak bisa dikendalikan

liversupport
Maigen Thomas juga berkata, "Depresi saya bermanifestasi sebagai frustrasi dan kemarahan serta kesedihan, dan sangat memengaruhi pernikahan baru saya karena suami saya tidak mengerti bagaimana depresi terjadi."

Sejenak, satu menit menjadi ledakan kemarahan. Selanjutnya kamu akan menangis tak terkendali. Tidak ada di luar diri kamu yang mendorong perubahan, tetapi emosi kamu naik turun pada saat itu juga. Depresi dapat menyebabkan perubahan suasana hati.


8. Memikirkan kematian

verywellmind
Depresi terkadang dihubungkan dengan bunuh diri. Pada 2013, lebih dari 42.000 orang meninggal karena bunuh diri di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Orang yang mati karena bunuh diri biasanya menunjukkan gejala terlebih dahulu. Seringkali orang akan membicarakannya atau melakukan upaya pertama sebelum berhasil mengakhiri hidup mereka. Jika kamu berpikir seseorang beresiko melukai diri sendiri atau menyakiti orang lain:

  • Hubungi 112.
  • Tetap bersama orang itu sampai bantuan tiba.
  • Ambil semua senjata, pisau, obat-obatan, atau hal-hal lain yang dapat menyebabkan kematian.
  • Dengar, tapi jangan menilai, membantah, mengancam, atau berteriak.


MENDAPATKAN BANTUAN

"Pikiran orang yang depresi sering kehilangan perspektif dan kadang-kadang menganjurkan solusi permanen untuk rasa sakit emosional yang intens. Jadi, yang paling penting, jika orang yang Anda cintai mengindikasikan niat untuk melukai diri mereka sendiri, tindak lanjut harus dilakukan dengan segera." - Jim Hjort, LCSW.

Jika kamu memiliki beberapa gejala yang disebutkan sebelumnya selama lebih dari dua minggu, kamu mungkin menderita gangguan depresi berat. Mengetahui bahwa kamu mengalami depresi sangat penting untuk mendapatkan bantuan yang tepat.

Depresi memengaruhi jutaan orang, tetapi ada beragam perawatan yang tersedia, mulai dari perubahan gaya hidup hingga obat-obatan. Apa pun jalur perawatan yang kamu pilih, meminta bantuan profesional adalah langkah pertama untuk kembali merasa seperti diri sendiri lagi.


Jika artikel ini bermanfat, silahkan bagikan kepada teman-temanmu yang membutuhkan.
Semoga bermanfaat!

Sumber:
Healthline Editorial Team, Signs of Depression, www.healthline.com

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Tanda-Tanda Jika Seseorang Mengalami Depresi"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel